Thursday, 28 July 2011

rubber watch, oh rubber watch


 happy good day :D


lama deh gak bikin posting berlatar plesiran.
well, entah kenapa emang beberapa waktu ini gue ngerasa nggak ada waktu untuk nulis apapun di Eriol—nama notebook aku, awas kalo protes—termasuk fanfic. boro” update posting blog.


tapi aku cukup sadar diri.

setelah dengan sengaja menelantarkan blog selama dua bulan FULL, kekejaman apa lagi yang akan kuperbuat pada learnlovinglife(dot)blogspot(dot)com terkasih ini? sayang lah kalo dia kucampakkan...

kami sudah lama merajut kisah berdua...
*tsahh*
*diblender*

anyway,

cerita ini kejadian pas tanggal tujuhbelas juli lalu.
waktu itu hari minggu. aku dan beberapa ekor partner yakni khadijah (selanjutnya akan disebut katy), ilham, zidnie (kita sebut saja dia bunga, eh... jidni), dan sebagai pengawas sekaligus navigator ada mas nizar yang ganteng.
*ganteng-nya dia bilang harus ditulis sebagai pesan sponsor*


kenapa kami butuh pengawas?

yah, itu sebagai tindakan preventif aja sih...
supaya empat bocah ini gak end up ngebakar malioboro, ngebajak mal-nya, atau mungkin merobohkan bangunan stasiun tugu.
*anakbrutaldotcom*
*sfx: hentakan simbal*


pasukan penjajah jokja full cast

alright.

cerita dimulai dari pagi” sewaktu kita semua mau capcus.
sejak hari SELASA (kalo gasalah, atau RABU) ilham udah ngasih sms jarkom kalo rombongan mau berangkat pake kereta pagi, pukul 06:50 WIB. semua diminta ngumpul sekitar pukul 06:30 WIB di stasiun biar gak telat dan ngantri tiketnya belum brutal. seharusnya estimasi waktu itu sudah sangat sempurna jika diterapkan dengan baik dan benar.


...seharusnya.


jadi begini,
rombongan yang direncanakan menunggangi kereta Prambanan Ekspres ke jokjakarta adalah empat orang anak minus mas nizar. pengawas sekaligus navigator kami itu bakal naik motornya sendiri dari solo.

ilham jemput gue sekitar pukul 06:15 WIB.
sumpah hamster, nyawa aku pas itu sama sekali belum ngumpul!
maka selama perjalanan ke stasiun yang kulakukan adalah menghimpun kesadaran yang masih berceceran di mana”... sementara ilham sibuk nyetir nan ngebut. kau telah bekerjakeras, nak...
*tepuktepuk kepala ilham*
*dibrakot*

sampai di stasiun pas jam 06:30 WIB.
setelah berdebat sebentar, gue langsung cabut beli tiket buat berempat. niatnya hemat waktu gitu... biar ntar pas jidni dan katy dateng kita tinggal loncat ke kereta.

sementara ilham bayar tiket (di sini nih fungsinya ngajakin anak cowok!), aku sms jidni.


 ‘posisimu di mana? keretanya bentar lagi cabut woy’


terusterang...
saya mulai gak sabar.
semenit kemudian balesan jidni masuk.


‘masih nungguin katy keluar dari rumah -____-‘


*tarik napas dalem-dalem*
*tahan*
*hembuskan*
*di sebelahku ilham menggelepar karena tanpa sadar dia aku cekik*

DEMI APA.


foto para terdakwa ngaretisme.
(kubuat CLOSE-UP, nak! habislah kalian! huakakak~!)


kita janjian pukul setengah tujuh pagi.
kereta berangkat pukul tujuh kurang sepuluh menit.
jam tangan saya udah nunjukin pukul tujuh kurang tiga belas menit.
dan katy sama jidni belum dateng. *pokerface*

sekarang siapa yang keterlaluan coba!
hih.

*peluit kereta pun berbunyi*

saya sama ilham saling pandang.
lantas dengan kejam kita lari ke peron, masuk gerbong kereta.
meninggalkan sisa dua ekor anggota rombongan yang entah posisinya saat itu lagi ada di mana. peduli doraemon dah!

begitu dapet bangku, kukirim sms ke nomer hp jidni lagi.


‘kita udah berangkat naik prameks.
nyusul naik MADIUN JAYA gih, cabut jam setengah delapan.
      ntar kalian turun di stasiun tugu juga bisa kok.
suruh katy ngaret aja terus, kan dia pede
kalo si kereta bakal tetep setia menanti kehadirannya’


*jedeeeeer*
gue. dongkol. parah.
kalo bukan karena jasa ilham yang repot” menjinakkan saya sepanjang perjalanan di kereta, katy dan jidni pasti udah kena terkaman maut begitu kami berhasil ngumpul lengkap berempat jam setengah sepuluh pagi.


yang ngeselin tuh gini:
kalo ngaret dengan sistem manusia vs manusia itu wajar.
seenggaknya masih ada peluang buat ditungguin sampe sedatengnya lah, walau mungkin yang nunggu rada” gak ikhlas juga.

tapi ini...
manusia vs kereta!

kancut.
pinter banget tuh anak dua.
berasa itu prameks punya nenek moyangnya kali -____-


dear katy dan jidni,
lain kali kayak gini lagi ya? gak usah kapok (:


*senyum iblis*

z. d. imama

0 Commentary:

Post a Comment

Have you left me any comments? No? Why? Do not hesitate to write down your feedback so I can visit your blog in return!